Basa Jawa Mulai Punah Kalah Dengan Inggris

Di negeri ini petunjuk dan nama jalan, nama sekolah, universitas, kota banyak ditulis dalam bahasa Inggris.


Bahkan bahasa Inggris getol dipakai rakyat biasa sampai petinggi negeri dalam percakapan sehari-hari sampai pidato resmi.

Maunya terkesan wah. Sayangnya, sering terjadi salah kata, makna, dan terjemahnya.

Kenapa harus menerjemahkan nama kelas, sekolah, dan alamatnya dalam bahasa Inggris, padahal tak ada orang abnormal berkunjung ke sana. Kenapa tidak ditulis dalam bahasa Jawa saja.

Justru ini dapat mengangkat jatidiri bangsa sekaligus melestarikan keragaman dan kekayaan bahasa kita.

Di Jawa Timur, petunjuk dan nama jalan selain ditulis dalam bahasa Indonesia sebaiknya dilengkapi dengan goresan pena dalam bahasa daerah, dapat bahasa Jawa dan Madura.

Pun nama sekolah, ucapan selamat datang, terima kasih, dan goresan pena lain di ruang publik ditulis dalam bahasa Indonesia dan daerah. Bila perlu juga ditulis dalam abjad Jawa menyerupai yang dilakukan di Yogyakarta dan Surakarta.

Bila semua provinsi melaksanakan yang sama, menulis petunjuk di ruang publik dalam bahasa Indonesia dan bahasa daerah, keragaman dan kekayaan identitas bangsa dan negara kian kentara.

Tengok hal serupa yang dilakukan Jepang, Korea, dan Thailand yang menjaga identitas bangsa lewat bahasa nasional mereka. Harusnya Indonesia bisa.

sumber:
tribunnews.com

Related : Basa Jawa Mulai Punah Kalah Dengan Inggris

0 Komentar untuk "Basa Jawa Mulai Punah Kalah Dengan Inggris"