Gempa 7,2 Sr Goncang Philipina

Gempa bumi berkekuatan 7,2 SR di kedalaman 10 kiolometer (dangkal) terjadi di 5 km dari timur Balilihan atau 21 km tenggara Tibigan, Region Central Visayas, Philipina, Selasa (15/10) pukul 07.12.36 Wib. Sumber lain menyebutkan kedalaman gempa 56 km.


Pusat gempa berada di daratan di Pulau Bohol. Gempa dirasakan sangat kuat. Intensitas guncangan gempa dirasakan berskala VII MMI (sangat kuat) terjadi di Kota San Isidro, Danao, Loay, San Pascual, Jandayan, dan San Agustin.

Sedangkan guncangan gempa berintensitas V-VI MMI (sedang hingga kuat) terjadi di Kota Cebu, Cagayan de Oro, Cotabato, dan Iloilo. Kota-kota tersebut terdapat di Pulau Bohol, Pulau Cebu, Pulau Negros, Pulau Leyte dan pulau Pulau Mindanau penggalan utara.

"Diperkirakan kota-kota tersebut yaitu kota yang terpapar oleh guncangan gempa terberat. Jumlah penduduk di radius 100 km dari sentra gempa terdapat sekitar 4,59 juta jiwa. Hingga ketika ini belum ada laporan korban dan kerusakan," kata Kepala Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, Selasa (15/10).

Menurutnya, peringatan dini tsunami beserta peta penjalaran dan waktu tsunami telah dikeluarkan. Beberapa daerah di Philipina diperkirakan terlanda tsunami. Berdasarkan peringatan dini tsunami yang dikeluarkan Pacific Disaster Center yang diterima Posko BNPB, diperkirakan daerah Indonesia penggalan utara juga terpengaruh oleh tsunami.

"Diperkirakan tsunami akan mencapai Manado, Patani, Sorong, Tarakan, dan Jayapura sekitar 3-4 jam sehabis insiden gempa di Philipina tersebut. Diperkirakan tinggi tsunami tidak terlalu tinggi untuk wilayah Indonesia," jelasnya.

Namun demikian BNPB tetap menghimbau masyarakat tetap hening dan tidak panik serta menjauhi acara di sekitar maritim dan pesisir di daerah tersebut. Informasi akan terus disampaikan sesuai perkembangan yang ada.

Tewaskan 85 Orang Tewas


GEMPA bumi berkekuatan besar, 7,2 skala Richter (SR), mengguncang wilayah tengah Filipina kemarin (15/10). Beberapa kota utama di wilayah tersebut menyerupai Kota Carmen di Provinsi Bohol, Kota Cebu di Provinsi Cebu, dan Pulau Siquijor porak poranda.

Karena gempa dahsyat tersebut, sedikitnya 85 orang tewas. Selain itu, beberapa bangunan bersejarah dari kurun ke-17 menyerupai Basilica Minore del Santo Nino rusak berat.

Gempa dahsyat di Filipina kemarin pagi tersebut juga sempat mengganggu beberapa wilayah di Indonesia. Warga di daerah Sulawesi Utara dan sekitarnya sempat panik ketika beberapa ketika sehabis gempa yang terjadi pukul 07.12.36 WIB itu alarm peringatan dini tsunami berbunyi.

Peringatan dari Pacific Disaster Center tersebut diteruskan ke Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Disampaikan bahwa gempa di Filipina akan menimbulkan tsunami. Beberapa daerah di Indonesia bakal terkena dampak tsunami tersebut. Antara lain, Manado, Patani, Sorong, Tarakan, dan Jayapura.

Disebutkan bahwa tsunami akan mencapai daerah-daerah tersebut dalam waktu empat jam. Ombak tsunami diperkirakan tidak terlalu tinggi mengingat jaraknya yang cukup jauh. Meski begitu, BPBD di kawasan-kawasan tersebut tetap mengeluarkan peringatan dan meminta warga menjauhi pantai.

Namun, ketika warga mulai berkemas-kemas mengungsi, tidak usang kemudian peringatan dini tsunami dicabut Pacific Disaster Center alasannya yaitu diprediksi tidak akan terjadi tsunami. Untung saja, pada waktu yang diperkirakan, tidak terjadi tsunami di kawasan-kawasan yang disebutkan Pacific Disaster Center.

BPBD yang mendapatkan tsunami travel times menyerupai Sulawesi Utara, Gorontalo, Papua, dan Kaltim melaporkan tidak ada tsunami. Aktivitas warga pun tetap normal dan rencana mengungsi diurungkan.

Sementara itu, Kepala Polisi Bohol Dennis Agustin menyatakan, sebanyak 69 korban tewas berasal dari Carmen dan sekitarnya. Sebab, sentra gempa berada di kedalaman sekitar 33 kilometer di kota berpenduduk 43.579 jiwa tersebut. "Sekitar 16 korban tewas lainnya ditemukan di Cebu dan Siquijor," katanya ihwal gempa yang mengguncang pukul 08.12 waktu setempat tersebut.

Tidak hanya merenggut puluhan nyawa, gempa juga menimbulkan kerugian bahan yang besar. Selain bangunan bersejarah serta beberapa gedung bertingkat, jembatan dan jalan-jalan rusak. Bangunan di Pelabuhan Cebu ambruk dan menimpa sejumlah orang. Atap sebuah pasar di kota yang terpisah Selat Bohol dari Carmen itu juga roboh dan menewaskan beberapa orang yang sedang berbelanja.

Gempa pagi itu sempat memicu kekacauan di dua lokasi terpisah di Cebu. Yakni, di sebuah gym dan sebuah bukit di pinggir kota. Neil Sanchez, pejabat Badan Penanggulangan Bencana Provinsi Bohol, mengungkapkan, puluhan pengunjung gym berebut menuju pintu keluar ketika bumi berguncang. Desak-desakan pun tidak terelakkan. Pengunjung gym saling dorong dan injak.

Menurut Sanchez, desak-desakan di gym itu menimbulkan lima orang tewas dan delapan lainnya terluka. "Kami buru-buru lari ke luar gedung dan pribadi memeluk pohon begitu hingga di luar alasannya yaitu guncangan yang sangat kuat," ungkap Vilma Yorong, salah seorang pegawai negeri sipil provinsi yang sedang berada di dalam gym ketika gempa mengguncang.

Saat getaran tidak lagi terasa, warga berlari menuju bukit di pinggir kota. Mereka khawatir gempa dahsyat itu memicu tsunami. "Dalam hitungan menit, ratusan orang berebut menuju puncak bukit," kata Yorong. Desak-desakan pun kembali terjadi. Tapi, tidak terang apakah kekacauan di kaki bukit tersebut hingga menimbulkan korban jiwa.

Untungnya, gempa bumi itu terjadi bertepatan dengan hari libur nasional, Hari Raya Idul Adha. Seluruh sekolah dan perkantoran milik pemerintah tutup. Jika tidak, jumlah korban jiwa niscaya jauh lebih banyak. Sebab, sentra gempa berada di daratan. Meski tidak memicu tsunami, guncangan andal itu meluluhlantakkan bangunan-bangunan permanen dan sarana infrastruktur publik.

Gereja tertua Filipina, Basilica Minore del Santo Nino, yang terletak di Cebu rusak parah alasannya yaitu gempa kemarin. Gereja yang konon dibangun pada masa penjajahan Spanyol pada 1500-an itu roboh dan membutuhkan renovasi serius supaya sanggup berdiri kembali.

"Gereja renta di Bohol yang dibangun pada awal 1600-an juga hancur. Bagian depan gereja rata dengan tanah," kata Robert Michaeil Poole, wisatawan asal Inggris.

Selain dua gereja renta yang tercatat sebagai bangunan bersejarah itu, gempa menciptakan Chocolate Hills Complex rusak berat. "Ada beberapa retakan besar di hotel dan view deck di lantai dua hancur berantakan," ungkap Delapan Ingleterra, kepala polisi wisata setempat. Sejauh ini tidak ada laporan mengenai turis ajaib yang menjadi korban dalam peristiwa kemarin.

sumber:
jawapos.com

Related : Gempa 7,2 Sr Goncang Philipina

0 Komentar untuk "Gempa 7,2 Sr Goncang Philipina"